FAIZ SAAID

Blog Orang Selangor

Khutbah Jumaat Luar Biasa Masjid Ayasofya

Khutbah Jumaat Luar Biasa Masjid Ayasofya

LUAR BIASA KHUTBAH JUMAAT MASJID AYASOFYA

Sama-sama kita hayati terjemahan khutbah Jumaat yang dibacakan di Ayasofya, Turki hari ini, di mana selepas 86 tahun ia kembali dijadikan Masjid dan Solat Jumaat kembali dilaksanakan. Berikut terjemahannya dalam Bahasa Melayu:

“Wahai Umat Islam yang dimuliakan!

Semoga keberkatan dan pertolongan daripada Allah serta kedamaian dan kemuliaan hari Jumaat dilimpahkan kepada kamu!

Di hari yang penuh keberkatan ini, di tempat yang suci ini, kita sedang menyaksikan satu detik yang bersejarah. Masjid Hagia Sophia ditemukan dengan jemaahnya menjelang Aidul Adha yang dikurniakan kepada kita pada hari ketiga dalam salah satu bulan haji ZulHijjah. Kerinduan bangsa kita, yang pernah meluluhkan hati kita, akan berakhir hari ini. Segala syukur dan puji yang tidak terhingga kepada Allah Yang Maha Kuasa!

Hari ini adalah hari di mana bacaan takbir, tahlil, dan selawat kembali bergema lagi di bawah kubah Hagia Sophia, dan azan serta selawat terbit dari menara-menaranya. Hari ini kita mengalami hari yang sama seperti mana ketika 16 muazzin menggemakan suara Allahu Akbar di sekelilingnya dari 16 balkoni menara Masjid Biru (Masjid Sultan Ahmed), tepat di seberang kita, 70 tahun yang lalu, dan perjumpaan masjid kita dengan azan selepas dipisahkan selama 18 tahun.

Hari ini adalah hari di mana orang-orang yang beriman berdiri untuk berdoa sambil menangis, sujud dengan rukun dengan aman, dan bersujud dengan penuh kesyukuran.

Hari ini adalah hari penghormatan dan kerendahan hati. Ucapan syukur dan puji yang tidak terhingga kepada Allah Yang Maha Kuasa yang memungkinkan kita untuk memiliki hari yang mulia seperti hari ini, untuk berkumpul di masjid sebagai tempat paling suci di bumi, dan untuk menghadap-Nya (swt) di Hagia Sophia yang Agung ini.

Selawat dan salam untuk Nabi Muhammad (saw) yang memberikan khabar baik tentang penaklukan dengan mengatakan, “Suatu hari nanti Konstantinopel akan ditakluki. Ketuanya ialah sebaik-baik ketua, manakala tenteranya ialah sebaik-baik tentera!”

Salam untuk arkitek rohani Istanbul, yang melintasi jalan untuk menjadi orang yang mencapai kegembiraan ini, khususnya Abu Ayyub al-Ansari, para sahabat Nabi, dan mereka yang mengikuti jejak mereka yang mulia.

Salam kepada Sultan Alparslan, yang membuka gerbang Anatolia kepada negara kita dengan kepercayaan bahawa penaklukan tidak bermaksud menyerang tetapi membawa kemakmuran, dan bertujuan membangun daripada menghancurkan; kepada para syuhada’ dan veteran kita yang telah menjadikannya tanah air kita dan mewakafkannya kepada kita; dan semua Sultan dari hati yang telah menyusun semula geografi kita dengan iman.

Salam untuk Akshamsaddin, sarjana bijak yang menyulam cinta penaklukan di hati Sultan Mehmed dan memimpin solat Jumaat pertama di Hagia Sophia pada 1 Jun 1453.

Salam kepada pemimpin muda dan berazam tinggi Mehmed Sang Penakluk (Fatih Sultan Mehmed – Semoga Allah mengizinkan Almarhum di Syurga), yang hatinya terpaut dengan ayat “Dan apabila kamu telah memutuskan, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya, Allah mengasihi orang-orang yang bergantung kepada-Nya”; Almarhum adalah seorang genius sejarah, sastera, sains, dan seni; menghasilkan teknologi yang paling maju pada zamannya dan kapal-kapal yang bergerak di darat; menakluki Istanbul dengan izin dan pertolongan Allah; dan kemudianna tidak membiarkan sesiapa pun mendatangkan bahaya walau sedikitpun bahkan ke atas satu batu kerikil di kota yang terhormat ini.

Salam kepada Bapa senibina, seniman agung, Sinan Sang Arkitek, yang memperbaharui Hagia Sophia dengan menara dan memperkuatnya sehingga dapat bertahan selama berabad-abad lamanya.

Salam untuk semua saudara dan saudari kita di seluruh pelosok dunia yang telah lama merindui dan meraikan dengan gembira sekali dengan pembukaan Hagia Sophia untuk kembali beribadah.

Salam kepada orang-orang terkemuka kita yang telah bekerja keras dari hati dan jiwa mereka, dari masa lalu hingga sekarang, untuk memastikan bahawa Hagia Sophia kembali dipenuhi dengan laungan azan, iqamat, wa’z, khutbah, doa, bacaan, kegiatan ilmiah, dan jemaah besar yang mengambil tempat mereka dalam barisan.

Salam untuk orang-orang ilmiah dan intelektual kami dan pemimpin terkemuka yang penuh kebijaksanaan dan kebajikan yang menggambarkan Hagia Sophia sebagai “ruang kerohanian dan perhiasan di rumah kita sendiri” dan menanamkan harapan dan kesabaran di hati dan fikiran dengan mengatakan, “Hagia Sophia akan menjadi pasti dibuka semula! Tunggu, wahai anak muda, tunggu! Biarkan walau sedikit rahmat turun. Banjir datang tepat selepas setiap hujan. Apa lagi yang saya mahukan selain menjadi tali jerami dalam arus banjir itu! Hagia Sophia akan dibuka semula, seperti buku lama yang disayangi! ” Semoga rahmat Allah dilimpahkan kepada mereka semua!

Wahai Orang-orang Yang Beriman!

Hagia Sophia, dengan usianya lebih dari lima belas abad, adalah salah satu tempat ibadah, pengetahuan dan kebijaksanaan yang paling berharga dalam sejarah umat manusia. Tempat beribadat yang lama ini adalah ungkapan kehambaan dan penyerahan yang luar biasa kepada Allah, Tuhan semesta alam.

Sultan Mehmed Sang Penakluk menganugerahkan dan mewakafkan tempat beribadat yang luar biasa ini sebagai kesayangannya kepada orang-orang yang beriman dengan syarat bahawa ia harus tetap menjadi masjid hingga hari terakhir. Apa-apa harta yang diwakafkan tidak boleh dilanggar dalam kepercayaan kita dan bencanalah siapa sahaja yang menyentuhnya; piagam wakaf adalah tidak boleh dinafikan dan barang siapa yang melanggarnya adalah tercela. Oleh itu, dari hari itu hingga sekarang, Hagia Sophia telah menjadi tempat perlindungan bukan sahaja buat negara kita tetapi juga buat umat Nabi Muhammad.

Hagia Sophia adalah tempat dari mana rahmat Islam yang tak terbatas sekali lagi dinyatakan kepada seluruh dunia. Mehmed Sang Penakluk berkata kepada orang-orang yang berlindung di Hagia Sophia setelah penaklukan dan menunggu dengan cemas apa yang akan terjadi pada mereka, “Mulai saat ini, jangan takut akan kebebasan dan hidupmu! Harta orang tidak akan dijarah, tidak ada orang yang akan ditindas, dan tidak ada orang yang akan dihukum kerana agama mereka” dan Almarhum bertindak sepertimana janji baginda. Atas sebab inilah Hagia Sophia adalah simbol penghormatan terhadap kepercayaan dan moral hidup bersama.

Wahai Umat Islam yang dihormati!

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah adalah syarat kesetiaan terhadap warisan sejarahnya. Ini adalah kembalinya tempat suci, yang telah mendakap orang yang beriman selama lima abad, ke fungsi asalnya.

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah adalah bukti bahawa peradaban Islam, yang asasnya adalah tauhid, yang merupakan binaannya adalah pengetahuan, dan tapaknya adalah kebajikan, terus bangkit di sebalik segala halangan.

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah bererti bahawa semua masjid yang sedang berada dalam keadaan yang menyedihkan, yang pertama dan paling utama Masjid al-Aqsa, dan orang beriman yang tertindas di dunia kini mendapat sokongan hidup.

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah adalah penentuan bangsa mulia kita, yang memegang iman dan cinta tanah air di atas segalanya, untuk membina masa depan yang kukuh dengan kekuatan rohani yang diwarisi dari nenek moyang kita.

Wahai Orang-orang Yang Beriman!

Masjid-masjid kita adalah sumber perpaduan, persahabatan, persaudaraan, iman dan ketenangan dalam peradaban kita. Allah Yang Maha Kuasa (swt) berfirman mengenai mereka yang membangun dan memelihara masjid, “Masjid-masjid Allah hanya harus dipelihara oleh orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat dan mendirikan solat dan memberi zakat dan tidak takut kecuali kepada Allah, kerana merekalah orang-orang yang mendapat petunjuk [benar]”.

Saudara dan saudari yang dihormati!

Apakah yang lebih menyedihkan daripada masjid, menara-menara yang sunyi, mimbar yang sepi, kubahnya bisu, dan taman yang sendirian? Kerana permusuhan terhadap Islam yang meningkat setiap hari, ada masjid di berbagai belahan dunia hari ini yang diserang, ditutup dengan paksa, dan bahkan dibom dan dihancurkan. Ratusan juta umat Islam menghadapi penindasan.

Saya ingin menunjukkan sikap hebat Mehmed Sang Penakluk terhadap Hagia Sophia lima abad yang lalu sebagai contoh kepada dunia dan menyeru seluruh umat manusia untuk mengatakan “Berhenti!” kepada wacana, tindakan, dan penindasan anti-Islamis seperti itu.

Saudara dan saudari yang dihormati!

Kita sebagai orang beriman yang menganggap makna Hagia Sophia sebagai tujuan mulia dan kepercayaan suci perlu berusaha untuk memastikan bahawa belas kasihan, toleransi, kedamaian, ketenangan, dan kebajikan berlaku di seluruh dunia.
Inilah sebab mengapa Nabi Muhammad (saw) dan nabi-nabi lain diutus, yang bertujuan kedamaian, keselamatan, dan keamanan.

Jadi, apa yang perlu kita lakukan adalah bekerja siang dan malam untuk memastikan kebaikan, kebenaran, dan keadilan menguasai dunia. Kita harus menjadi harapan untuk menyelamatkan umat manusia yang berada dalam pusaran masalah besar. Kita perlu menjaga keadilan dalam geografi yang dikelilingi oleh penindasan, ketidakadilan, air mata, dan keputusasaan. Kita harus menyahut seruan, “Wahai umat Islam! Fahami, hidup, dan sebarkan Islam dengan betul dan sebaiknya sehingga siapa sahaja yang datang untuk membunuh anda harus hidup kerana anda!”

Kami percaya bahawa “semua orang adalah sama ada bersaudara dalam agama yang sama atau sedarjat sebagai ciptaan”, seperti yang dinyatakan oleh Ali (ra). Kita percaya bahawa bumi adalah rumah kongsi kita. Kita percaya bahawa seluruh anggota rumah ini, tanpa mengira agama, etnik, warna kulit, atau negara, mempunyai hak untuk hidup dengan bebas dan aman dalam kerangka dalam nilai-nilai universal dan prinsip moral.

Di bawah kubah Hagia Sophia, kita menyeru seluruh umat manusia untuk menegakkan keadilan, kedamaian, belas kasihan, dan kebenaran. Kami menyeru untuk mempertahankan nilai-nilai universal dan prinsip moral yang melindungi maruah manusia dan menjadikan kita makhluk terhormat. Sebagai pengikut agama Akhir dan Benar yang menyatakan bahawa kehidupan setiap orang tanpa mengira jantina dan usia tidak boleh dilanggar, kami menyeru umat manusia untuk bekerjasama dan berkolaborasi dalam melindungi kehidupan, agama, akal, harta benda, dan generasi semua orang. Ini kerana hari ini kita memerlukan lebih dari sebelumnya untuk menyatukan hati kita dengan kecenderungan kita, akal kita dengan hati nurani kita, manusia dengan manusia, dan manusia dengan alam.

Sebagai mengakhiri khutbah yang bersejarah ini, saya ingin membuat seruan ke seluruh dunia dari tempat terhormat ini:

Wahai umat manusia!

Pintu Masjid Hagia Sophia akan terbuka untuk semua hamba Allah tanpa sebarang diskriminasi seperti pintu Masjid Suleymaniye, Masjid Selimiye, Masjid Sultan Ahmed, dan masjid-masjid kita yang lain. Perjalanan menuju keimanan, ibadah, sejarah, dan perenungan dalam suasana kerohanian Masjid Hagia Sophia akan dilanjutkan tanpa gangguan, Insya Allah.

Semoga Allah Yang Maha Kuasa mengizinkan kita untuk menyantuni Masjid Hagia Sophia dengan sewajarnya yang mempunyai tempat yang istimewa dalam sejarah kegemilangan kita dan nilai yang luar biasa di hati kita. Semoga Allah (swt) memberkati kita dengan kehormatan untuk menghormati masjid seperti Hagia Sophia dengan betul yang mana ia secara keseluruhannya merupakan suatu yang luar biasa. Semoga Allah (swt) menerima terutamanya Yang Mulia (Presiden Erdogan) dan semua pihak berwajib yang berusaha melindungi budaya dan identiti kita, dan semua orang yang berdoa dan berkongsi kebahagiaan kita hari ini, sebagai orang-orang yang Dia (swt) sayangi dan diperkenan oleh-Nya.

Leave a Reply

Open chat